Sunday, November 27, 2011

Cerpen [Hadiah Hijrah]

      Cermin mata berbingkai hitam yang dipakai ditolak ke pangkal hidung. Bungkusan Munchys Speed Wafer Chocolate dikoyak perlahan. Bismillah. Wafer pertama masuk ke dalam mulut. Liya melemparkan pandangan kosong di hadapan.


     Beg sandang yang disilangkan ke bahu kanan ditarik keluar. Liya melepaskan lelah. Ikatan rambut 'ekor kuda' dikemaskan. Jam dipergelangan tangan dilihat. Hampir setengah hari Timesquares dijelajahi. Berseorangan. Ingin melepaskan tekanan peperiksaan. Coca cola yang berada ditangan dihirup rakus. Dahaga!  Liya bangun secara drastik dan berpusing kebelakang. Pap! Dia terdorong ke belakang. Air ditangan terlepas lalu tumpah mengenai kasut Convers kesayangannya. Terasa darah menyerbu ke muka. Geram. Mukanya pantas diangkat. 


'Ala,,  kau jalan tak pandang orang ke?' Dia bersuara sinis.
'Awak, sori.' Gadis itu menjawab. Liya memandang gadis itu dari atas ke bawah. Seluar jeans hitam dipadankan dengan Tshirt biru gelap melepasi lutut. Tertera tulisan 'iman inside' dibawah baju. Tudung biru awan lepas kebawah. Kemas. Wajahnya kelihatan bersih. Terus hilang rasa amarah yang membuku.
'Lain kali jalan tengok orang. Jangan main semberono je. Dahlah. Aku nak blah.' Liya lantas melangkah pergi. 
'Awak. Nama apa?' gadis itu bertanya pantas.
Liya berpaling sejenak. Mulut ingin menjawab. Berkira-kira ingin menjawab. Berfikir. Sesaat. Dua saat. Diam. Jelingan diberikan. Tajam. Gadis itu ditinggalkan terpinga-pinga. Namun dia dapat menangkap senyuman ikhlas yang diberikan.
'Ah. Lantak kau lah.' Monolog sendirian.


Liya tersedar. Lamunan dihentikan. Terimbau kenangan antara dia dan Liyana.


     MPH Midvalley menjadi destinasi. Elaun bulanan yang diberikan ibu bapanya baru sahaja diterima. Rak novel dituju. Satu persatu novel dibelek khusyu'. Tiada yang berkenan. Matanya terpaku kepada sebuah novel berkulit biru. Ditarik pantas. Ruang kosong rak tersebut memperlihatkan seorang gadis yang berada bertentangan dengannya. Mata mereka bertemu. Liya cuba mengaktifkan kotak memorinya. Gadis Timesquare. Mukanya ditarik masam. 'Spoil betullah.' Novel diletakkan semula. Ingin berlalu. Namun terasa langkahnya diekori. 
'Awak'. Gadis itu memanggil. Liya berhenti. Berpaling. Rambutnya yang diikat satu beralun ke kiri dan kanan. Gadia itu menghampirinya. 
'Saya Liyana. Panggil saya Yana'. Gadis itu tersenyum sambil menghulurkan tangan. 
Keningnya terangkat. Tanpa sedar,bibirnya mengukir senyuman. 'Saya Liya. Liyana Mokhtar.' Cool dia menjawab. 
'Wah. Nama kita sama lah.' Ceria Yana menjawab. Tangan yang dihulur masih tidak bersambut. Liya tersedar. Huluran tangan disambut. Bahu Liya diraih mesra dalam pelukan Yana. Liya terkedu.'Mesra sangat budak ni'. Sekali lagi monolog di hati.


     Liya melepaskan keluhan berat. Rindu. Bungkusan Munchys Speed Wafer yang telah kosong dikeronyok perlahan. Matanya meliar mencari tong sampah. Liya bingkas bangun. Tong sampah ditepi tiang dituju. Angin menampar lembut wajahnya. Tudung akel berwarna turquoise turut beralun lembut. Perkenalan antara Liya dan Yana secara tidak sengaja di Timesquares tidak terhenti di situ. Beberapa pertemuan tercipta lagi atas tiket kebetulan. 


     Tawaran menyambung pelajaran di Uitm Shah Alam dalam jurusan engineering tidak dilepaskan. Pintu biliknya dibuka perlahan. Dua katil, dua meja studi dan dua loker tersusun kemas. Beberapa buah beg baju kelihatan berada di atas katil sebelah kanan. Katil di bahagian kiri masih kosong. Itu katilnya. Dia meletakkan beg tarik ala-ala akademi fantasia di tepi loker. Beg sandang diletakkan di atas meja yang berhampiran dengan katilnya. Tidak sampai lima saat dia memperkemaskan kedudukannya di atas katil, pintu bilik dibuka dari luar. Salam diberi. Wajahnya dipalingkan ke arah suara itu. Dan sekali lagi. Rahang bawahnya terjatuh. Yana? Kecilnya dunia! Dan sekali lagi pelukan hangat diterima. Persahabatan termeterai pada hari pertama.


     Memori yang terimbau seolah-olah skrin televisyen yang memaparkan cerita. Begitu jelas di mindanya. Ma'thurat sughra pemberian Yana masih di genggaman tangannya. Liya baru sahaja usai membaca ma'thurat. Rutin Yana suatu ketika dahulu berjangkit pula kepadanya. 


     Hari pertama berkongsi bilik dengan Yana, Liya terasa sesuatu. Annoyed? Bukan. Ia lebih kepada perasaan ingin tahu. Urusan dan pekerjaan Yana agak teratur. Dia melihat pakaian-pakaian yang disimpan oleh Yana ke dalam loker. Jeans, Tshirt, Tudung dan beberapa helai baju kurung. Yana menyusun kasut B.U.M dan Conversnya ke rak kasut. 'Cool jugak budak ni.' Walaupun mereka berbeza dari pelbagai segi, namun persamaan pada nama membuatkan dia sungguh menyayangi Yana. Mungkin Yana sungguh istimewa. 


     Istimewa? Ya. Istimewa.
Sempoi. Tapi, solatnya on time. Azan je, dia dah bangun untuk berwudhu'. Dan dia perasan Yana akan membaca lebih kurang 2 helaian Al Quran setiap kali selepas solat. 
Selepas subuh dan asar mesti baca ma'thurat. Dalam pukul sembilan atau sepuloh pagi, Yana akan solat sunat 2 rakaat. Semua rutin harian temannya itu dalam ingatan. Isnin dan khamis puasa. Tidak pastilah ganti atau sunat. Tapi kalau dah setiap minggu asyik puasa pada hari tu, confirm-confirmlah puasa sunat. Kadang-kadang dia berasa malu dengan diri sendiri. 
'Kau tak rasa penat ke buat rutin harian kau setiap hari?' Liya memecahkan suasana sepi ketika dia dan Yana sedang mengulangkaji pelajaran. Meja studi mereka yang saling membelakangkan antara satu sama lain menyebabkan pertanyaan Liya kurang jelas. 
'Pardon?' Yana berpaling ke belakang. Pensel diletakkan ke bawah. Berhenti menulis nota. Take five.
'Taklah. Kau tak rasa penat ke buat rutin harian kau setiap hari?' Liya repeat.
'Maksud kau?' Yana bertanya kembali. Kakinya melangkah ke loker. Yana mengambil sebungkus kacang cap Nganyin dan melangkah ke katilnya. Menukar posisi. Plastik kacang dikoyak dibahagian tepi. Bakul sampah kecil ditarik dengan kaki kanan. Segenggam kacang diambil dan diberikan plastik bungkusan tersebut kepada Liya. Liya menyambut.
'Yelah. Solat sunat and those things yang bukan wajib tu. Tak rasa penat ke?' Liya bertanya lagi. Dia memandang Yana dengan lirikan mata sahaja. Yana sedang khusyu' membuka kacang. Sengih. Yana sengih.
'Aku buat semua tu sebab aku nak 'ambil hati' Allah.' Yana menjawab tanpa memandang Liya.
Rahang bawah Liya hampir terjatuh. 'Means?'
'Yela. Allah dah ciptakan aku. Bagi aku nyawa, rezeki dan segala nikmat atas dunia ni. Jadi, aku mestilah selalu bersyukur dengan segala pemberiannya. Ni, kacang nganyin ni pun rezeki yang Allah dah bagi tau..' Yana tersengih-sengih. 


    Pada waktu tu, dia tidak pernah terlintas bahawa semua benda yang dia dapat, even kacang Nganyin atau gula-gula sugus adalah nikmat atau rezeki dari Allah. 
'Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara...' Al hujjurat:10


     Bukan dia tidak terbangun untuk ke tandas pada pukul 2 3 pagi. Pernah, malah selalu. Dan setiap kali itu lah, dia akan melihat Yana sedang sujud, berteleku atas sejadah? Dia? Tidur dengan pelbagai gaya. Berkawan dengan Yana menyebabkan dia seakan terikut-ikut. Dulu solat pada waktu maghrib sahaja. Kini, solat 5 waktunya cukup sehari semalam. Walaupun kadang-kadang. Sekiranya graf dilakar, sudah pasti skalanya menaik. Cuma dia masih lagi berat untuk bertudung.
Yana bersiap ala kadar. Jeans hitam longgar dengan Tshirt coklat separas lutut. Tudung coklat lembut dibiar lepas ke bawah. Tidak terlalu labuh. Tidak terlalu singkat. Liya pernah melihat Yana solat dengan pakaian yang sedia tersarung di badan. Bila di tanya, syarat sah sembahyang bukan memakai telekung, tetapi menutup aurat. Jawapan dan senyuman diberikan serentak pada satu masa. Mereka berjalan-jalan di Masjid India. Sekadar mencuci mata melihat barang-barang. Dalam kekhusyukannya melihat barang-barang, Yana entah ke mana menghilang. Dia tercari-cari. Pap! Bahunya ditepuk perlahan. 'Kau ke mana?' Soalan direct diberikan Liya. Yana sengih. 'Saja jalan-jalan'.


     Liya masih bermalas-malasan di atas katil. Penat berjalan masih terasa. Yana sudah siap bertelekung. 'Jom ke surau?' Yana mempelawa.
'Tak pe lah. Aku solat kat bilik. Malas'. Yana menghulurkan satu bungkusan plastik.
Liya mengangkat keningnya. Hairan. Seakan mengerti, Yana membalas. 'Ambil je lah. Aku bagi hadiah'. 
Hilang sahaja kelibat Yana dari pandangan, Liya bangun membetulkan duduknya.Bungkusan tersebut di buka cermat. Siapa yang tidak suka hadiah? Dia terseyum sendiri. Sebaik sahaja bungkusan hadiah dibuka, melurut jatuh tudung akel berwarna turquoise ke atas riba. Hatinya tersentuh. Tudung bidang 45 dipegang cermat. Tidak sebesar tudung Yana. Namun, dari fabrik yang sama. Tanpa sedar, dia membawa kain itu ke dada.


     Aiskrim solero di nikmati sepenuh hati oleh Yana.
'Kau suka aiskrim?' Liya bertanya. 'Sangat'. Sepatah dari Yana. Liya mengangguk-angguk. 
'Apa azam kau tahun baru ni?' Yana bertanya.
'Tahun baru? Lambat lagilah. Ni baru nak masuk penghujung bulan sebelas.'
'Tahun baru Hijrah lah. Lagi seminggu kan nak masuk bulan Muharram.' Yana menjelaskan.
'Entah. Aku tak pernah lah pulak pasang azam tahun baru hijrah.' Yana sekadar mengangguk-angguk tanda mengerti.
'Kau ada azam baru?' Liya bertanya. Wajahnya dipalingkan menghadap Yana yang sedang khusyu' dengan solero di tangan.
'Ada. Impian pun ada'
'Huh? Apa impian kau?'
'Aku teringin nak tengok kau pakai tudung.' bersahaja jawapan diberikan.
Liya sudah menelan liur berkali-kali.
'Sebab apa?'
'Sebab aku sayangkan kau. Aku nak Allah pun sayangkan kau jugak.'
Liya terkedu. 
'Azam kau pulak?'
'Wahai jiwa-jiwa yang tenang. Kembalilah kepada tuhanmu dalam keadaan redha dan diredhai. Maka masuklah ke dalam golongan hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu.'
Yana tenang membaca tafsiran Al Quran kepada Liya. Liya terasa berat di dalam dada. Rasa yang tidak dapat dijustifikasikan. Sebak. Sesak. Lemas. Semua bercampur menjadi satu. Terasa seolah menelan pasir-pasir pantai.



     'Weh, Liya. Jom makan. Aku ada beli nasi dengan lauk.' Yana berkata girang.
Surat khabar dibentang di atas lantai. Pinggan yang sedia ada diletakkan di atas surat khabar. Liya membetulkan sila menghadap makanan yang tersedia. Yana menbaca doa makan. Liya mengaminkannya. Semangat betul Yana makan hari ini. Suapan Yana terhenti. Automatik kunyahan Liya turut terhenti.
'Kenapa?' Liya bertanya. Mulut meneruskan kunyahan.
'Aku teringat arwah abang aku. Dia meninggal masa umur 6 tahun.' Yana meneruskan suapan. Liya masih menjadi pendengar. 'Orang cakap, budak kalau meninggal, terus ke syurga. Untungkan?' Liya sekadar diam. Tidak tahu hendak beriaksi apa. Sedangkan dia pun masih tercari-cari mana hala jalan yang betul.
'Kau rasa, kalau aku mati, aku masuk mana? Syurga ke neraka?' Yana makin giat bertanya.
'Pulak.. ni apa kes syurga pahala segala bagai ni..' Monolog Liya. Pertanyaan Yana dibiarkan sepi. Pura-pura tidak mendengar. Sepi. Yana meneruskan suapan.


     Yana mengemaskan barang-barangnya. Cuti selama seminggu ingin dimanfaatkan sebaiknya di rumah. 
'Nah, novel kau.' Yana menghulur novel 'Bagaikan Puteri', karya Ramlee Awang Mursyid.
'Lah. Kata nak pinjam?' Novel bertukar tangan.
'Tak jadi lah.'
'Ambil je lah. Naik cuti pulanglah.'
'Takut tak sempat nak pulang ke. Takut nanti rosak novel kau ni, adik-adik aku main.' Yana membalas malas. Liya menjongketkan sebelah bahu.
'Up to you'. Kunyahan Snickers diteruskan.
Yana mengangkat beg pakaian dengan tangan kanan. Tangan kiri memegang sesuatu. Menapak menghampiri Liya. Beg baju diletakkan ke bawah. Bungkusan yang berada di tangan kiri beralih ke tangan kanan.
'Nah.' Sepatah. Liya mengangkat muka. 
'Huh?' Anak mata mereka bertentangan.
'Hadiah sempena tahun baru Hijrah.'
Bungkusan bertukar tangan. 
'Boleh bukak sekarang?'
'Nope. Lagi seminggu. 1 Muharram.' Yana mengukir senyuman manis. Bukan. Senyuman termanis. Sesuatu sedang berlagu di dada. Ala-ala instrumen dalam drama Syurga Cinta. 
'Okeh. Aku nak gerak dah. Ayah aku dah sampai.'
'Ok. Sure tak nak pinjam novel aku?' Liya menginginkan kepastian.
'Sure.' Mereka bersalaman. Yana meraih Liya dalam pelukan. Pelukan yang hangat. Hangat dengan kasih sayang. Lama mereka berdakapan. 


     Sudah dua hari Liya di rumah. Playstation di tangan di genggam kemas. Game yang tertera di skrin di pandang penuh fokus. Melepaskan gian bermain game.
'Kak long. Ada orang call.' Aiman menghulurkan Samsung X2.
'Siapa?'
'Entah'. Aiman menjongketkan bahu. Mulutnya dicebirkan.
Samsung X2 hampir terlepas. 
'Mak. Kak long nak pinjam kereta. Nak pergi HUKM. Kawan kak long masuk hospital. ICU.'
Kunci kereta di capai. Menderu enjin Myvi SE meninggalkan perkarangan rumah.


     Air mata mengalir deras. Tidak mampu ditahan. Koma. Barah otak peringkat terakhir. Tiada harapan. 
'Kenapa saya tak tahu sakit Yana mak cik?' Liya sudah teresak.
'Mak cik pun tak tahu Yana ada sakit ni. Selama ni kami ingat dia hanya ada migrain'.


     Yana mencapai ubat tahan sakit. Ditelan dua biji. Ubat migrain. Ditelan dua biji.
'Kau makan ubat apa?' Liya bertanya. Concern.
'Migrain. Sejak aku tukar spek baru ni, kepala aku cepat pening lah. Mungkin power kuat sangat kot.' Yana merebahkan badan ke katil.
Liya mengangguk-angguk. Faham.
'Kau rasa, kalau aku mati, aku masuk mana? Syurga ke neraka?' 
'Ambil je lah. Naik cuti pulanglah.'
'Takut tak sempat nak pulang ke. Takut nanti rosak novel kau ni, adik-adik aku main.' 


     Wayar berselirat. Rambut Yana telah dibotakkan. Operation telah dijalankan. Namun, semuanya bergantung kepada Allah. Yaasin di capai. Di baca perlahan-lahan. Setelah sekian lama, pada hari itu, ayat Al-Quran meniti di bibir. Liya melangkah ke surau di tingkat bawah. Wudhu' di ambil. Telekung dicapai. Baru mencari Tuhan ketika susah? Ah, dia tidak peduli. Dia kasihkan Yana. Solat sunat hajat dua rakaat di lakukan. Sepenuh hati. Penuh pengharapan. Liya menghampiri wad ICU sekali lagi.


'Yaaa ayyatuhan nafsul mutmainnah. Irji'i ilarabbiki radhiyatan mardhiyah, fadkhuli fi'ibadi. Wadkhuli jannati...[Wahai jiwa-jiwa yang tenang. Kembalilah kepada tuhanmu dalam keadaan redha dan diredhai. Maka masuklah ke dalam golongan hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu.] Liya mampu mendengar kalimah yang dibisikkan ayah Yana ketelinga teman yang terbaring lesu. Dia memejam mata seerat mungkin. Mengharapkan apabila matanya terbuka, itu hanyalah mimpi. Mimpi ngeri.
'Aku teringin nak tengok kau pakai tudung.'
'Sebab apa?'
'Sebab aku sayangkan kau. Aku nak Allah pun sayangkan kau jugak.'
Doktor melangkah masuk menghampiri Yana. Mukanya serius. Ayah Yana mengangguk-angguk tenang.
'Doktor kata, anak saya dah tiada harapan. Cuma ada satu pilihan. Doakan dia cepat dan mudah 'pergi'. Kita tak mahu dia terus menanggung kesakitan.'
'Allah.. Aku redha. Dia terlalu baik. Dan aku tahu Engkau lebih sayangkan dirinya dari aku.' Tahajjudnya malam itu sungguh panjang. Tahajjud pertama dalam hidup. Beep. One message received. Berdebar-debar.
'Salam. Liyana Abdullah telah kembali ke rahmatullah pada jam 3.37 pagi tadi.'
Dia meraung di dalam hati. Samsung X2 dibiarkan sepi.


     2 Tahun telah berlalu. Namun ingatan yang satu sukar dihapuskan. Ingatan yang menjadi turning point bagi kehidupannya. 180 darjah. Tudung akel berwarna turquoise dipakai cermat. Fail-fail didakap kemas. Beg sandang digalas di bahu kanan. Bismillah. Liya melangkah keluar dari bilik.


'Boleh bukak sekarang?'
'Nope. Lagi seminggu. 1 Muharram.'
1 Muharram. Sehari selepas Yana pergi, bungkusan itu di buka.
1 Ma'thurat sughra.
1 Al-Quran mini tafsir.
Sehelai jadual mutaba'ah amal.
Dan sekeping kad.


Dear Liya, selamat menjadi yang lebih baik sempena 1 muharaam yang bakal menjelma. Tahun baru dengan azam yang baru, ya? :)


'Then did you think that We created you uselessly and that to Us you would not be returned?' [23:11].


'And I did not create the jinn and mankind except to worship Me.' [51:56]


'We have certainly created man in the best of stature' [95:4]


'And [remember] when your Lord proclaimed, 'If you are grateful, I will surely increase you [in favor]; but if you deny, indeed, My punishment is severe'. [14:7].


With love,
Yana..












     



3 comments:

إن الله معنا....لاتخف ولا تحزن ::... said...

terbaeekk..lar..teruskan berkarya...anyway suke name liya n yana tuh..huhhu.

إن الله معنا....لاتخف ولا تحزن ::... said...

terbaekk lar..teruskan berkarya..anyway suke ngan name liya n yana tuh...=)

lipatanhati said...

ain tulis cerpen..?
mabruk dearest ukhti (^_^)
keep it up..